Monday, February 4, 2013

Indikator-Indikator Pembangunan Manusia (IPM)

Posted by Zahiruddin KH at 9:50 AM


Dewasa ini, pemikiran tentang pembangunan (paradigma) telah mengalami pergeseran, yaitu dari pembangunan yang berorientasi pada produksi (production centered development) pada dekade 60-an ke paradigma pembangunan yang lebih menekankan pada distribusi hasil-hasil pembangunan (distribution growth development) selama dekade 70-an. Selanjutnya pada dekade 80-an, muncul paradigma pembangunan yang berorientasi pada pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat (basic need development), dan akhirnya menuju paradigma pembangunan yang terpusat pada manusia (human centered development) yang muncul pada tahun 1990-an.
Pembangunan manusia merupakan paradigma pembangunan yang menempatkan manusia (penduduk) sebagai fokus dan sasaran akhir dari seluruh kegiatan pembangunan, yaitu tercapainya penguasaan atas sumber daya (pendapatan untuk mencapai hidup layak), peningkatan derajat kesehatan (usia hidup panjang dan sehat) dan meningkatkan pendidikan (kemampuan baca tulis dan keterampilan untuk dapat berpartisipasi dalam masyarakat dan kegiatan ekonomi).
Menurut UNDP (1990:1), pembangunan manusia  adalah suatu proses untuk mempebesar pilihan-pilihan bagi manusia (“a process of enlarging people’s choices”). Dari definisi ini dapat dtarik kesimpulan bahwa fokus pembangunan suatu negara adalah penduduk karena penduduk adalah kekayaan nyata suatu negara. Konsep atau definisi pembangunan manusia tersebut pada dasarnya mencakup dimensi pembangunan yang sangat luas. Definisi ini lebih luas dari definisi pembangunan yang hanya menekankan pada pertumbuhan ekonomi. Dalam konsep pembangunan manusia, pembangunan seharusnya dianalisis serta dipahami dari sudut manusianya, bukan hanya dari pertumbuhan ekonominya. 

Sebagaimana dikutip dari UNDP (1995:118), sejumlah premis penting dalam pembangunan manusia diantaranya adalah: Pembangunan harus mengutamakan penduduk sebagai pusat perhatian; Pembangunan dimaksudkan untuk memperbesar pilihan-pilihan bagi penduduk, tidak hanya untuk meningkatkan pendapatan mereka; oleh karena itu, konsep pembangunan manusia harus terpusat pada penduduk secara keseluruhan, dan bukan hanya pada aspek ekonomi saja; Pembangunan manusia  memperhatikan bukan hanya pada upaya meningkatkan kemampuan (kapabilitas) manusia tetapi juga pada upaya-upaya memanfaatkan kemampuan manusis tersebut secara optimal; Pembangunan manusia didukung empat pilar pokok, yaitu: produktifitas, pemerataan, kesinambungan, dan pemberdayaan; dan Pembangunan manusia menjadi dasar dalam penentuan tujuan pembangunan dan dalam menganalisis pilihan-pilihan untuk mencapainya.

2.1.       Pengertian Indikator
Petunjuk yang memberikan indikasi tentang sesuatu keadaan dan merupakan refleksi dari keadaan tersebut disebut juga sebagai Indikator. Dengan kata lain, indikator merupakan variabel penolong dalam mengukur perubahan. Variabel-variabel ini terutama digunakan apabila perubahan yang akan dinilai tidak dapat diukur secara langsung.  Indikator yang baik harus memenuhi beberapa persyaratan, antara lain: (1) sahih (valid), indikator harus dapat mengukur sesuatu yang sebenarnya akan diukur oleh indikator tersebut; (2) objektif, untuk hal yang sama, indikator harus memberikan hasil yang sama pula, walaupun dipakai oleh orang yang berbeda dan pada waktu yang berbeda; (3) sensitif, perubahan yang kecil mampu dideteksi oleh indikator; (4) spesifik, indikator hanya mengukur perubahan situasi yang dimaksud.  Namun demikian perlu disadari bahwa tidak ada ukuran baku yang benar-benar dapat mengukur tingkat kesejahteraan seseorang atau masyarakat.
          Indikator bisa bersifat tunggal (indikator tunggal) yang isinya terdiri dari satu indikator, seperti Angka Kematian Bayi (AKB) dan bersifat jamak (indikator komposit) yang merupakan gabungan dari beberapa indikator, seperti Indeks Mutu Hidup (IMH) yang merupakan gabungan dari 3 indikator yaitu angka melek huruf (AMH), angka kematian bayi (AKB) dan angka harapan hidup dari anak usia 1 tahun (e1).
Menurut jenisnya, indikator dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kelompok indikator, yaitu:
(a)     Indikator Input, yang berkaitan dengan penunjang pelaksanaan program dan turut  menentukan keberhasilan program, seperti: rasio murid-guru, rasio murid-kelas, rasio dokter, rasio puskesmas.
(b)     Indikator Proses, yang menggambarkan bagaimana proses pembangunan berjalan, seperti: Angka Partisipasi Kasar (APK), Angka Partisipasi Murni (APM), rata-rata jumlah jam kerja, rata-rata jumlah kunjungan ke puskesmas, persentase anak balita yang ditolong dukun.
(c)     Indikator Output/Outcome, yang menggambarkan bagaimana hasil (output) dari suatu program kegiatan telah berjalan, seperti: persentase penduduk dengan pendidikan SMTA ke atas, AKB, angka harapan hidup, TPAK, dan lain-lain.

2.2.       Indikator-Indikator Pembangunan Manusia
Upaya untuk mengetahui dan mengidentifikasi seberapa besar kemajuan pembangunan yang telah dicapai suatu wilayah tentunya diperlukan data-data yang cukup up to date dan akurat. Data-data yang disajikan diharapkan sebagai bahan evaluasi terhadap apa yang telah dilakukan oleh pemerintah tersebut. Apakah pembangunan puskesmas dan puskesmas pembantu telah secara nyata meningkatkan derajat kesehatan masyarakat ? Apakah pembangunan gedung SD juga telah mampu meningkatkan tingkat partisipasi sekolah di wilayah ini ? Apakah program Paket Kejar telah mampu meningkatkan kemampuan baca tulis penduduk secara umum ?. Dalam konteks tersebut diatas diperlukan pula ukuran-ukuran yang tepat untuk digunakan sebagai indikator. Untuk itu perlu kiranya diketengahkan mengenai berbagai ukuran-ukuran yang biasa digunakan sebagai indikator pembangunan.
Berbagai program seperti pengadaan pangan, perbaikan gizi, peningkatan kesehatan dan peningkatan kegiatan olah raga dilaksanakan dalam upaya peningkatan taraf kualitas fisik penduduk. Namun demikian seperti dikatakan Azwini, Karomo dan Prijono (1988:469), tolok ukur yang dapat digunakan untuk menentukan keberhasilan (pembangunan) dalam beberapa hal agak sulit ditentukan. Alat ukur yang sering digunakan untuk menilai kualitas hidup selama ini sebenarnya hanya mencakup kualitas fisik, tidak termasuk kualitas non fisik. Kesulitan muncul terutama karena untuk menilai keberhasilan pembangunan non-fisik indikatornya relatif lebih abstrak dan bersifat komposit.
Salah satu pengukuran taraf kualitas fisik penduduk yang banyak digunakan adalah Indeks Mutu Hidup (IMH). Ukuran ini sebenarnya banyak mendapat kritik (Hicks and Streeten, 1979, Rat, 1982, Holidin, 1993a, dan Holidin 1993b) karena mengandung beberapa kelemahan, terutama yang menyangkut aspek statistik dari keterkaitan antar variabel yang digunakannya. Terlepas dari kelemahan tersebut, ada nilai lebih dari IMH yang membuat indikator ini banyak digunakan sebagai ukuran untuk menilai keberhasilan program pembangunan pada satu wilayah. Nilai lebih dari IMH ini adalah kesederhanaan didalam penghitungannya. Disamping itu, data yang digunakan untuk menghitung IMH iini pada umumnya sudah banyak tersedia. IMH juga bisa dihitung setiap tahun untuk setiap wilayah (nasional, propinsi, maupun kabupaten/kota), sehingga dapat dilakukan perbandingan antar wilayah.
Sejalan dengan makin tingginya intensitas dalam permasalahan pembangunan, kesederhanaan IMH pada akhirnya kurang mampu untuk menjawab tuntutan perkembangan pembangunan yang semakin kompleks itu. Untuk itu perlu indikator lain yang lebih reprensentatif dengan tuntutan permasalahan. Dalam kaitan ini, indikator Indeks Pembangunan Manusia (IPM; Human Development Index) merupakan salah satu alternatif yang bisa diajukan. Indikator ini, disampaing mengukur kualitas fisik; tercermin dari angka harapan hidup; juga mengukur kualitas non fisik (intelektualitas) melalui lamanya rata-rata penduduk bersekolah dan angka melek huruf; juga mempertimbangkan kemampuan ekonomi masyarakat di wilayah itu; tercermin dari nilai purcashing power parity index (ppp). Jadi indikator IPM terasa lebih komprehensif dibandingkan dengan IMH.

2.3.       Metode Penghitungan IPM
Untuk itu menggambarkan perkembangan pembangunan manusia secara berkelanjutan diperlukan satu set indikator komposit yang cukup representatif. IPM adalah suatu indikator pembangunan manusia yang diperkenalkan UNDP pada tahun 1990. Pada dasarnya IPM mencakup tiga komponen yang dianggap mendasar bagi manusia dan secara operasional mudah dihitung untuk menghasilkan suatu ukuran yang merefleksikan upaya pembangunan manusia. Ketiga aspek tersebut berkaitan dengan peluang hidup (longevity), pengetahuan (knowledge), dan hidup layak (decent lving). Peluang hidup dihitung berdasarkan angka harapan hidup ketika lahir; pengetahuan diukur berdasarkan rata-rata lama sekolah angka melek huruf penduduk usia 15 tahun keatas; dan hidup layak diukur dengan pengeluaran per kapita  yang didasarkan pada Purchasing Power Parity (paritas daya beli dalam rupiah).
Usia hidup diukur dengan angka harapan hidup atau e0 yang dihitung menggunakan metode tidak langsung (metode Brass, varian Trussel) berdasarkan variabel rata-rata anak lahir hidup dan rata-rata anak  yang masih hidup. Komponen pengetahuan diukur dengan angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah yang dihitung berdasarkan data Suseda. Sebagai catatan, UNDP dalam publikasi tahunan Human Development Report (HDR). Indikator angka melek huruf diperoleh dari variabel kemampuan membaca dan menulis, sedangkan indikator rata-rata lama sekolah dihitung dengan menggunakan dua variabel secara simultan; yaitu tingkat/kelas yang sedang/pernah dijalani dan jenjang pendidikan tertinggi yang ditamatkan.
Komponen standar hidup layak diukur dengan indikator rata-rata konsumsi riil yang telah disesuaikan. Sebagai catatan, UNDP menggunakan indikator Produk Domestik Bruto (PDB) per kapita riil yang telah disesuaikan (adjusted real GDP per capita) sebagai ukuran komponen tersebut karena tidak tersedia indikator lain yang lebih baik untuk keperluan perbandingan antar negara.
Penghitungan indikator konsumsi riil per kapita yang telah disesuaikan dilakukan melalui tahapan pekerjaan sebagai berikut :
¨    Menghitung pengeluaran konsumsi per kapita dari Susenas Modul (=A) .
¨    Mendeflasikan nilai A dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) ibukota propinsi yang sesuai (=B).
¨    Menghitung daya beli per unit (=Purchasing Power Parity (PPP)/unit). Metode penghitungan sama seperti metode yang digunakan International Comparison Project  (ICP) dalam menstandarkan nilai PDB suatu negara.
¨    Data dasar yang digunakan adalah data harga dan kuantum dari suatu basket komoditi yang terdiri dari nilai 27 komoditi yang diperoleh dari Susenas Modul (Tabel 2.1).
¨    Membagi nilai B dengan PPP/unit (=C).
¨    Menyesuaikan nilai C dengan formula Atkinson sebagai upaya untuk  memperkirakan nilai marginal utility dari C. 
Penghitungan PPP/unit dilakukan dengan rumus :  
å  E  ( i, j )
j
 PPP / unit  = -------------------------
å   (p( 9, j ) . q ( i,,j )
       j


dimana,           E( i,  j ): pengeluaran konsumsi untuk komoditi j di kabupaten ke-i
                        P( 9, j ) : harga komoditi j di DKI Jakarta (Jakarta Selatan)
                        q( i,,j ) : jumlah komoditi j (unit) yang dikonsumsi di kabupaten ke-i    

Tabel 2.1. Daftar Komoditi Terpilih
Untuk Menghitung Paritas Daya Beli (PPP)
Komoditi
Unit
Sumbangan thd total konsumsi
(%) *)
(1)
(2)
(3)



1.      Beras lokal
Kg
7.25
2.      Tepung terigu
Kg
0.10
3.      Ketela pohon
Kg
0.22
4.      Ikan tongkol/tuna/cakalang
Kg
0.50
5.      Ikan teri
Ons
0.32
6.      Daging sapi
Kg
0.78
7.      Daging ayam kampung
Kg
0.65
8.      Telur ayam
Butir
1.48
9.      Susu kental manis
397 gram
0.48
10.  Bayam
Kg
0.30
11.  Kacang panjang
Kg
0.32
12.  Kacang tanah
Kg
0.22
13.  Tempe
Kg
0.79
14.  Jeruk
Kg
0.39
15.  Pepaya
Kg
0.18
16.  Kelapa
Butir
0.56
17.  Gula pasir
Ons
1.61
18.  Kopi bubuk
Ons
0.60
19.  Garam
Ons
0.15
20.  Merica/lada
Ons
0.13
21.  Mie instant
80 gram
0.79
22.  Rokok kretek filter
10 batang
2.86
23.  Listrik
Kwh
2.06
24.  Air minum
M3
0.46
25.  Bensin
Liter
1.02
26.  Minyak tanah
Liter
1.74
27.  Sewa rumah
Unit
11.56
Total

37.52
*) Berdasarkan data Susenas 1996.
     Sumber : Badan Pusat Statistik

Unit kuantitas rumah dihitung berdasarkan indeks kualitas rumah yang dibentuk dari tujuh komponen kualitas tempat tinggal yang diperoleh dari Suseda. Ketujuh komponen kualitas yang digunakan dalam penghitungan indeks kualitas rumah diberi skor sebagai berikut :
¨       Lantai : keramik, marmer, atau granit = 1, lainnya = 0
¨       Luas lantai per kapita : > 10 m2 = 1, lainnya = 0
¨       Dinding : tembok = 1, lainnya = 0
¨       Atap : kayu/sirap, beton = 1, lainnya = 0
¨       Fasilitas penerangan : listrik = 1, lainnya = 0
¨       Fasilitas air minum : leding = 1, lainnya = 0
¨       Jamban : milik sendiri = 1, lainnya = 0
¨       Skor awal untuk setiap rumah = 1
Indeks kualitas rumah merupakan penjumlahan dari skor yang dimiliki oleh suatu rumah tinggal dan bernilai antara 1 sampai dengan 8. Kuantitas dari rumah yang dikonsumsi oleh suatu rumah tangga adalah Indeks Kualitas Rumah dibagi 8. Sebagai contoh, jika suatu rumah tangga menempati suatu rumah tinggal yang mempunyai Indeks Kualitas Rumah = 6, maka kuantitas rumah yang dikonsumsi oleh rumah tangga tersebut adalah 6/8 atau 0,75 unit.
Rumus Atkinson (dikutip dari Arizal Ahnaf dkk, 1998;129) yang digunakan untuk penyesuaian rata-rata konsumsi riil secara matematis dapat dinyatakan sebaga berikut :
C (i)* = C(i)                                                   jika C(i) < Z            
        = Z + 2(C(i) – Z) (1/2)                               jika Z < C(i) < 2Z          
= Z + 2(Z) (1/2)+ 3(C(i) – 2Z) (1/3)               jika 2Z < C(i) < 3Z
                   = Z + 2(Z) (1/2)+ 3(Z) (1/3)+4(C(i) – 3Z) (1/4)     jika 3Z < C(i) < 4Z
di mana,
C(I) =
Konsumsi per kapita riil yang telah disesuaikan dengan PPP/unit (hasil tahapan 5)
 Z  =
Threshold atau tingkat pendapatan tertentu yang digunakan sebagai batas kecukupan yang dalam laporan ini nilai Z ditetapkan secara arbiter sebesar Rp 547.500,- per kapita setahun, atau Rp 1.500,- per kapita per hari.



2.4.       Rumus dan Ilustrasi Penghitungan IPM
Rumus penghitungan IPM dikutip dari Arizal Ahnaf dkk (1998;129) dapat disajikan sebagai berikut :   
IPM = 1/3 (X (1) + X (2) + X (3))
Dimana,
X(1) :
Indeks harapan hidup
X(2) :
Indeks pendidikan = 2/3 (indeks melek huruf) + 1/3 (indeks rata-rata lama sekolah)
X(3) :
Indeks standar hidup layak

Masing-masing indeks komponen IPM tersebut merupakan perbandingan antara selisih nilai suatu indikator dan nilai minimumnya dengan selisih nilai maksimum dan nilai minimum indikator yang bersangkutan. Rumusnya dapat disajikan sebagai berikut :

Indeks X(i) = (X(i) - X(i)min) / (X(i)maks - X(i)min)  
Dimana,
X(i)      :
Indikator ke-i (i = 1,2,3)
X(i)maks  :
Nilai maksimum X(i)
X(i)min    :
Nilai minimum X(i)
Nilai maksimum dan nilai minimum indikator X(i) disajikan pada Tabel 2.2.

Tabel 2.2. Nilai Maksimum dan Minimum Komponen IPM

Tahun 2005


Indikator Komponen IPM (=X(I))
Nilai maksimum
Nilai Minimum
Catatan
(1)
(2)
(3)
(4)
Angka Harapan Hidup
  85
25
Sesuai standar global (UNDP)
Angka Melek Huruf
100
  0
Sesuai standar global (UNDP)
Rata-rata lama sekolah
  15
  0
Sesuai standar global (UNDP)
Konsumsi per kapita yang disesuaikan 2005
732.720 a)
300.000 b)
UNDP menggunakan PDB per kapita riil yang disesuaikan




Catatan:   a)  Proyeksi pengeluaran riil/unit/tahun untuk propinsi yang memiliki angka tertinggi (Jakarta) pada tahun 2018 setelah disesuaikan dengan formula Atkinson. Proyeksi mengasumsikan kenaikan 6,5 persen per tahun selama kurun 1996-2018.
b) Setara dengan dua kali garis kemiskinan untuk propinsi yang memiliki angka terendah tahun 1996 di Papua.

2.5.       Ukuran Perkembangan IPM
Untuk mengukur kecepatan perkembangan IPM dalam suatu kurun waktu digunakan reduksi shortfall per tahun (annual reduction in shortfall). Ukuran ini secara sederhana menunjukkan perbandingan antara capaian yang telah ditempuh dengan capaian yang masih harus ditempuh untuk mencapai titik ideal (IPM=100). Prosedur penghitungan reduksi shortfall IPM (=r) (dikutip dari Arizal Ahnaf dkk, 1998;141) dapat dirumuskan sebagai berikut :

                                 (IPM t+n – IPMt) x 100      1/n
                  r =                  ---------------------------          
                                          (IPM ideal – IPMt)
dimana,
IPM t             :
 IPM pada tahun t
IPM t+n          :
 IPM pada tahun t + n
IPM ideal        :
 100


2.6.       Beberapa Definisi Operasional Indikator Terpilih
Untuk bisa melihat dengan jelas dan terarah beragam permasalahan pembangunan manusia selama ini dan bagaimana mengimpelmentasikan program-program pembangunan secara baik dan terukur diperlukan ukuran atau indikator yang handal. Beberapa indikator yang sering digunakan diantaranya adalah :

·   Rasio jenis kelamin
Perbandingan antara penduduk laki-laki terhadap penduduk perempuan, dikalikan 100.


·   Angka ketergantungan
Perbandingan antara jumlah penduduk usia < 15 tahun ditambah usia > 65 tahun terhadap penduduk usia 15 - 64 tahun, dikalikan 100.


·   Rata-rata Lama Sekolah
Lama sekolah (tahun) penduduk usia 15 tahun ke atas.


·   Angka Melek Huruf
Proporsi penduduk usia 15 tahun ke atas yang bisa membaca dan menulis (baik huruf latin maupun huruf lainnya)


·   Angka Partisipasi Murni SD
Proporsi penduduk usia 7-12 tahun yang sedang bersekolah di SD


·   Angka Partisipasi Murni SLTP
Proporsi penduduk usia 13 - 15 tahun yang sedang bersekolah di SLTP


·   Angka partisipasi Murni SLTA
Proporsi pendudk usia 16 - 18 tahun yang sedang bersekolah di SLTA


·   Persentase penduduk dengan pendidikan SLTP ke atas
Proporsi penduduk yang menamatkan pendidikan SLTP atau jenjang pendidikan yang lebih tinggi


·   Jumlah penduduk usia sekolah
Banyaknya penduduk yang berusia antara 7 sampai 24 tahun


·   Bekerja
Melakukan kegiatan/ pekerjaan paling sedikit 1 (satu) jam berturut-turut selama seminggu dengan maksud untuk memperoleh pendapatan atau keuntungan. Pekerja keluarga yang tidak dibayar termasuk kelompok penduduk yang bekerja.


·   Angkatan Kerja
Penduduk usia 10 tahun ke atas yang bekerja atau mencari pekerjaan.


·   Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja
Perbandingan angkatan kerja terhadap penduduk usia 10 tahun


·   Angka Pengangguran Terbuka
Perbandingan penduduk yang mencari kerja terhadap angkatan kerja


·   Persentase pekerja yang setengah menganggur
Proporsi penduduk usia 10 tahun ke atas yang bekerja kurang dari 35 jam dalam seminggu


·   Persentase pekerja dengan status berusaha sendiri
Proporsi penduduk usia 10 tahun keatas dengan status berusaha sendiri


·   Persentase pekerja dengan status berusaha sendiri dibantu pekerja tidak tetap
Proporsi penduduk usia 10 tahun ke atas dengan status berusaha  sendiri dibantu pekerja tak dibayar

 

·   Persentase pekerja dengan status  berusaha dengan buruh tetap
Proporsi penduduk usia 10 tahun keatas yang berusaha dengan buruh tetap


·   Persentase pekerja dengan status berusaha pekerja tak dibayar
Proporsi penduduk usia 10 tahun ke atas dengan status pekerja keluarga


·   Persentase persalinan yang ditolong oleh tenaga medis
Proporsi balita yang kelahirannya ditolong oleh tenaga medis ( dokter, bidan, dan tenaga medis lainnya )


·   Angka Harapan Hidup waktu lahir
Perkiraan rata-rata lamanya hidup sejak lahir yang akan dicapai oleh sekelompok penduduk


·   Angka Kematian Bayi
Besarnya kemungkinan bayi meninggal sebelum mencapai usia satu tahun, dinyatakan dengan per seribu kelahiran hidup.


·   Persentase rumah tangga berlantai tanah
Proporsi rumah tangga yang tinggal dalam rumah dengan lantai tanah


·   Persentase rumah tangga beratap layak
Proporsi rumah tangga yang menempati rumah dengan atap layak (atap selain dari dedaunan ).


·   Persentase rumah tangga berpeneranganListrik
Proporsi rumah tangga yang menggunakan sumber penerangan listrik


·   Persentase rumah tangga bersumber air minum leding
Proporsi rumah tangga dengan sumber air minum leding


·   Persentase rumah tangga bersumber air minum bersih
Proporsi rumah tangga dengan sumber air minum pompa / sumur / mata air yang jaraknya lebih besar dari 10 meter dengan tempat penampungan limbah / kotoran terdekat


·   Persentase rumah tangga berjamban dengan tangki septik
Proporsi rumah tangga yang mempunyai jamban dengan tangki septik


·   Pengeluaran
Pengeluaran per kapita untuk makanan dan bukan makanan. Makanan mencakup seluruh jenis makanan termasuk makanan jadi, minuman, tembakau, dan sirih. Bukan makanan mencakup perumahan, sandang, biaya kesehatan, pendidikan dan sebagainya.




·   Gini Rasio
Ukuran kemerataan pendapatan yang dihitung berdasarkan kelas pendapatan. Nilai Gini Rasio terletak antara 0 yang mencerminkan kemerataan sempurna dan 1 yang menggambarkan ketidak merataan sempurna.

·   Penduduk Miskin
Penduduk yang secara ekonomi tidak mampu memenuhi kebutuhan makanan setara 2100 kalori dan kebutuhan non makanan yang mendasar.


·   Garis Kemiskinan
Suatu batas dimana penduduk dengan pengeluaran kurang dari batas tersebut dikategorikan sebagai miskin. Garis kemiskinan terdiri dari dua komponen yaitu komponen batas kecukupan pangan (GKM), dan komponen batas kecukupan non makanan (GKNM)



0 comments:

Post a Comment

 

Copyright © 2011 Altitudes Blog | Design by Kenga Ads-template